Path…
pengen deh bilang makasih …
kadang deg deg an kadang pengen di ingetin kadang ga pengen di ingetin
PathMemory …

Setahun lalu percakapan panjang sayah dan Papa ditanggal ini …

Setelah sekian lama ga pernah curhat2 an panjang sama Papa
Akhirnya dari mulai berangkat sampai depan rumah lagi , kami terus ngobrol dan diakhiri dengan “Papa Saya Minta Maaf , belum bisa semua penuhin kemauan Papa.. , Papa Sehat lagi ya.. Semangat ”
Dan Papa Jawab ” Tah Papa Minta Maaf juga ya… Papa pengen sembuh tapi kalau sudah Waktunya Papa ga Sembuh , Kamu terus Kuat ,nanti akan kelihatan mana yg Tulus dan mana yg Tidak Tulus , Jaga Mama”

Lalu sayah cium tangan Papah dan itu menjadi Salim sempurna yg terakhir 😥

Rasanya Kehilangan itu daleeem
Dan kalau dibilang LEBAY .. BIARIN
Semoga yg ngomong Lebay ga pernah ngerasain kehilangan seperti saya

Papa sampai akhir hayat adalah Sahabat Sejati sayah Teman Curhat terbaik

Terimakasih PathMemory , hari ini setahun yg lali adalah Memory terindah sebelum Papa kembali ke Maha Pencipta

19feb2016-19feb2017
Miss you Pap – at Rumah Sakit Puri Cinere

View on Path

Menuju Tahun 2017

Lama sudah ga pernah nulis , karena ga tau apa yang mau di tulis , apa yang mau di curhatin

walaupun banyak banget yang pengen di tulis , pengen di obrolin … tapi entah sejak Papa ga ada , berusaha banget ga ada yang di keluhin .

ada sih tempat curhat , salah satu temen deket yang memang ketemuannya kalo lagi ada perlu nya aja satu sama lain hahaha *ketawa ah*

——————————— gante topik——————-

kaleidoscope 2016

2016 di bulan februari ,

sayah mutusin untuk pindah kerja , padahal kantor saya itu homey banget … kerjaan juga sudah bisa dibilang okeh  , buat sayah yg punya target bisa men service seluruh kebutuhan konsultasi IT partner dan user , cukup senang  malah bisa dibilang cukup membanggakan untuk diri sendiri , karena selama 4 tahun itu saya bisa menjaga hubungan baik dengan partner ataupun user. trus kenapa keluar dari comfort zone? segitu udah nyamannya … justru itu sebenernya pengen banget nyoba ke bagian lain , tertarik yg sedikit teknis ..dikarenakan dikantor itu ga bisa pindah bagian , jadinya pindah keluar dengan niatan istirahat dulu selama 1 bulan ngurusin baby bolo2 , sampai dengan akhirnya keluar dan ngurusin baby bolo2 , sampai pada akhirnya masuk Perusahaan berikutnya yg biasa di sebut SI atau system integrator , dikantor yg ini baru ..baru banget di bentuk organisasi nya , daan suasana nya karena sedikit orangnya , jadilah homey juga .. dikantor ini sayah hanya bertahan selama 7 bulan , dikarenakan ada hal teknis dan hal pribadi (pengen deket dari rumah ) ,akhirnyaaaa  kebetulan diterima di Perusahaan deket rumah , karena hal ini mesti dipikirkan mateng , ada beberapa yang hilang nantinya …

kecuali ngajar les anak SD kelas 1-3 (* nanti diceritain lagi )

Maret 2016

Sigi pertamakali masuk rumah sakit , karena sesak nafas , Alhamdulillah skrg sehat

April 2016

Papa pergi duluan ke Surga (Aamiin ) tanggal 16 April 2016 jam 9.12 , setelah papa berjuang bertahan .. mungkin memang Allah berkehendak Papa untuk berpulang duluan .. sampai hari ini , sampai sayah menulis ini .. sayah kangen Papa .. saya kehilangan ter amat sangat Papa , Papa yang selalu menguatkan saya disetiap kondisi , Papa yang selalu mendukung saya , saat Mama ga mendukung segala kegiatan yg dianggap Mama *anak perempuan ga pantes,  Papa yang selalu jadi temen makan paling asik … semua makanan dimakan , dikomentarin , dan seruu komentar2 nya.. , papa yang ga pernah marah .. papa yang selalu jadi tempat curhat perihal cowok pilihan , papa yang selalu membantu memberikan pendapat saat saya sedang bingung, papa juga yang mendukung saya untuk bisa MEMILIH , semuanya Papa . rasanya pengen minta bantuan Doraemon untuk balikin ke waktu sebelum Papa sakit , supaya papa ga masuk rs , supaya papa masih ada …

Belum habis airmata , Bapak nyusul Papa berpulang … 😦 pengen deh pinjem kantong Doraemon… dari sebelum Bapak terseang Stroke 😦

Belum juga habis air mata , Om Jojo teman deket Papa dari sayah kecil juga nyusul Papa ke Surga (*Aamiiin )

——————————– ^^——————————–

dan Diet saya yang gagal mulu karena sakit , karena lupa kalo lagi diet .. terus aja sih begitu , sebnernya berat badan naik sejak Papa ga ada , karena saya kalo makan selalu makan 2 porsi dan satu porsi buat papa yang diwakilin sama saya .

Mama skrg ceria punya cucu 3 , 2 laki2 dan 1 perempuan , semoga Mamah sehat selalu …

ga muluk2 , sayah cuma mau sehat , keluarga saya sehat , dan saya terus diberkati Allah , supaya bisa terus berbagi Berkat Aamiin

 

##########################################################

selamat Menyambut 2017 ..

semoga Makin Sukses

 

 

 

 

 

Dan lebih cucok yg H.Apud deh
Karena pake gentong beneran, trus pake tungku kayu bakar
Tapi enak juga sih 😂

#tukangMakan #mudik – with Venny, Echikoneng💋, Andrea, Viky, agus, Fikri, and Pahlevi at Empal Gentong dan Empal Asem Amarta

View on Path

Halo Pap

Apa kabar Pap , pasti Pap udah seneng banget ya di Rumah Allah … ketemu sama Om Jojo ya … kirim salam juga ya Pap….

Pap sudah 100 harian lebih Papa pindah rumah , kangen deh … Mama sekarang sama Sigi ..jadi saya yang pulang pergi setiap weekend . lucu deh Pap skrg Sigi gede banget ,kayak papa dulu hehehe tinggi besar ,putih juga.

kata mama kami semua bakalan pulang juga ke rumah Allah ,jadi harus bawa bekel yang banyak supaya dalam perjalanan ke rumah Allah nya lancar , dan kita bisa bareng2 di Surga Allah  Aamiiin

Pap , setelah papa ga ada semuanya berubah , apalagi buat saya .. agak berat gitu deh… sekarang kalau saya curhat Papa cuma bisa dengerin aja ga ada kasih saran apa2 hehehe trus kalo lagi ga mood , ga ada yg telp tiba2 minta beliin bakso  atau isiin pulsa huhuhuhu

Perihal pertemanan ;

skrg saya banyak diem deh Pap, ga mau ngobrol sama org terlalu rame gitu , saya menjelang jadi introvert hehehe malah temen saya yg dulunya introvert skrg malah ekstrovert

temen2 deket saya semua baik2 walaupun udah ga deket lagi jaraknya , tapi suka wa gitu pap…

kemarin udh cerita sama salah satu teman baik saya , bahwa saya akan berusaha untuk ga banyak2 curhat pap hehehe kasian dia jadi tempat sampah hihihi

Perihal Adek ,

semoga saya bisa lebih bijak lagi menghadapi semuanya ya Pap, tapi saya ga bisa lagi untuk  peduli 100%  seperti papa ke Adek … saya sangat ga paham Pap..jadi saya mundur ya Pap , biarkan Allah saja ya Pap. bukan takut disalahin , tapi saya sangat ga paham dengan apa yang terjadi , jadi saya serahkan semua sama Allah , karena saya manusia biasa yang masih banyak khilaf nya . Maafin ya Pap …semoga Adek bisa lebih dewasa lagi

Perihal kerjaan ,

akhirnya saya memilih untuk mundur dari dunia pekerjaan manage bisnis , saya memilih untuk bekerja sebagai pekerja biasa, dengan harapan saya bisa membagi pemikiran dengan keluarga , ga pake mikirin bisnis lagi, berat ninggalinnya seolah2 ini start from beginning,  semoga barokah buat semua . Pilihan yg sulit tapi harus saya pilih Pap … se andainya papa masih disini mungkin saya akan terus di dunia bisnis 😀

Pap …cerita hari ini  segitu dulu ya … hari ini saya mau mudik ke rumah Mamah mau tengokin Mama dan Sigi, doain ya Pap

Love You Pap

 

 

 

 

HORMATILAH MEREKA YANG TIDAK BERPUASA

Saya dulu tidak paham apa makna bulan Ramadhan itu bagi saya, selain harus puasa. Karena ketidak-pahaman itu, maka saya sibuk dengan hokum-hukum puasa seperti apa yang membuat batal atau tidak. Seakan-akan puasa itu hanyalah masalah batal dan tidak batal, juga menunggu bedug Maghrib sebagai perayaan.

Bukan itu ternyata…

Ramadhan itu ternyata adalah bulan suci bagi umat Islam, sebagai fasilitas dari Tuhan untuk membersihkan dosa-dosa yang selama ini terkumpul dan melekat karena maksiat. Sebuah remisi. Bulan pencucian untuk mengurangi kotoran yang sudah berkarat di dalam jiwa.

Ketika memahami itu, saya sadar bahwa Ramadhan itu sebenarnya adalah untuk diri sendiri. Lalu, kenapa saya harus sibuk memikirkan apakah seseorang itu puasa atau tidak puasa?

Ketika melihat bahwa ada yang berteriak, “Hormatilah mereka yang berpuasa!” Saya-pun bingung. Untuk apa puasa mesti minta dihormati? Apakah ketika seseorang sedang berpuasa, ia harus di hormati? Bukankah ketika sedang berpuasa dan timbul sifat sombong supaya di hormati, itu malah menambah kemaksiatan yang baru?

Bukankah seharusnya saya menghormati yang tidak berpuasa, karena ia tidak terkena hukum puasa? Bukankah saya seharusnya yang minta maaf karena sedang berpuasa dan membuat mereka yang tidak berpuasa menjadi jengah? Bukankah…. ah, begitu banyak pertanyaam di kepala saya melihat banyak pemahaman yang salah kaprah karena kebanggaan diri.

Bulan Ramadhan tahun ini saya benar-benar ingin memanfaatkan untuk mengenal diri sendiri, mengupas kesombongan beragama yang kadang membuat lupa diri, menguliti semua karat dalam jiwa yang sudah melekat pada besi. Kalaupun tulisan saya masih nakal, kadang saya suka upload gambar es teh manis saat terik matahari, saya minta maaf. Bukannya saya ingin menggoda, tapi saya tidak ingin berpuasa dengan tegang. Karena seharusnya berpuasa tidak harus menghilangkan sifat humor kita sehari-hari.

Besok sudah masuk pada bulan yang saya anggap suci, bulan diturunkannya petunjuk bagi mereka yang beragama Islam, supaya tidak tersesat di jalannya sendiri.

Saya tidak ingin mengucapkan selamat, karena itu merk biskuit. Saya hanya ingin mengangkat secangkir kopi sore ini, karena akan memasuki perjalanan yang berat ketika harus menghilangkan kebiasaan sehari-hari.

Selamat tinggal kopi, selamat tinggal rokok, selamat tinggal tahu isi… Kita berjumpa lagi selama sebulan menjelang gelap nanti. Maafkan saya untuk saudara-saudaraku yang tidak berpuasa, karena saya harus menggunakan fasilitas ini, supaya saya bisa jadi lebih baik nanti. “Puasa itu untuk-Ku dan ganjarannya dari-Ku..” (Hadis Qudsi )

DENNYSIREGAR.COM
Minggu, 05 Juni 2016.

View on Path

Ucapan terimakasih dan Rasa rindu ☺️ 

Ucapan Terima kasih
Saya ingin mengucapkan banyak terima kasih atas dukungan dan doa yang telah teman-teman Facebook , Path dan Blog berikan. Semoga amal ibadah Papa diterima di sisi-Nya dan semoga Allah membalas kebaikan teman-teman semua.
Saya ingin mengucapkan terima kasih pertama saya kepada keluarga besar yang sudah datang dan memberikan kami kekuatan, bantuan, serta menemani kami selama masa sedih kami. Kehadiran Pakde Bude, Om Tante , Kakak Sepupu , Adik Sepupu dan semua yang tidak bisa saya sebutkan seluruhnya, kehadiran keluarga benar-benar mencerahkan suasana di rumah kami.
Kemudian saya ingin mengucapkan terima kasih buat Sahabat-Sahabat saya Anindya, Syahrul, Gita dan Iip yang telah menemani hari2 terakhir Alm di rumah sakit dan membantu memandikan Alm Papa ,menenangkan saya, memberikan saya dukungan, menyemangati, dan selalu ada buat saya sehingga saya bisa melewati kehilangan yang saya alami dengan tegar. Terima kasih juga buat keluarga besar Qomari 4 Karawaci Mba Vinda Mas Agum dan Eyang Uti Nurul yang sudah bersedia dan menyempatkan diri untuk datang dan memberikan semangat serta doanya. It means a lot to me :’)
Lalu ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada saudara perempuan saya, Filina Irwachyuni yang sudah memberikan saya kekuatan di detik terakhir Alm Papa berpulang… 
Kepada saudara lelaki saya Reza pahlevi yg senantiasa menemani saya, memberikan saya dukungan sejak Alm Papa sakit dirumah dan menemani Papa dirumah sakit sampai detik terakhir Alm Papa meninggalkan saya
Sahabat saya semenjak kecil, dr. Reni IG dan dr. Willy Adi satria, yg dalam hari2 terakhir bersedia saya tanya2 mengenai kondisi Papa,  Adnan Hakim , Ade Sukaesih ,Mega Anggunia, Carolina,Sofiana, Nike dan Ayu yang selalu ada untuk saya, memberikan saya kekuatan dan juga ketabahan sehingga saya bisa tetap tersenyum. 

Manda dan Om Rio yg sudh berkenan mengantarkan Sigi dari cinere ke Indramayu … Super big Thanks luar biasa, Allah yg akan membalas semua kebaikan Manda sekeluarga  
Untuk Pak Ronny Christian yang sudh memberikan izin untuk merawat Alm Papa sejak hari Jumat dan menyemangati saya. Sahabat2 saya di Inovasi informatika Indonesia yg senantiasa memberikan support serta dukungan . 
Lalu untuk semua ucapan dari Sahabat2 saya di Avnet Datamation dan khususnya Pak Handoyo , Ibu Herlina dan Ibu Ira . 
Dan Terimakasih banyak untuk mba Yuhaningsih yg sudah datang ke indramayu menyemangati saya.
Serta masih banyak lagi yang tidak bisa saya tuliskan semuanya.

Lalu ucapan terima kasih yang tiada tara saya tujukan kepada warga Kendayakan yang sudah memberikan keramahan dan bantuan. Tenda yang sudah berdiri ketika jenazah hadir, hingga liang kubur di komplek pemakaman keluarga semua sudah disiapkan oleh keluarga dan masyarakat Tidak heran jika Papa sangat menginginkan untuk dimakamkan di Kendayakan dibandingkan di Kuningan tempat kelahirannya ataupun Cirebon (tempat ibunya Bapaknya dimakamkan). Papa sudah jatuh cinta dan merasa sangat nyaman dengan lingkungan Kendayakan 
Kemudian saya ingin mengucapkan juga terima kasih atas karangan bunga .
Karangan bunga tersebut sungguh memberikan kesan dan penghargaan bagi Kami sekeluarga. Hal tersebut menunjukan Papa sangat dicintai, dihormati, dan disayangi lingkungannya. Sungguh itu membuat kami semakin bangga Karena jujur, saya tidak tahu kalau Papa sebegitu besarnya berkontribusi untuk kantornya We’re really proud of you Dad 
Karangan bunga tersebut sangat membantu kami sekeluarga dalam mengikhlaskan :
PT. Bank Rakyat Indonesia 
Persatuan Pensiunan Bank Rakyat 

Papa adalah org yg mengajarkan saya untuk baik sama orang, untuk ber positif thingking dan yg Paling susah saya lupakan adalah “Semua perbuatan kamu akan kamu terima lagi imbalannya dikemudian hari bukan dari saat ini kamu menolong seseorang lalu kamu dapat gantinya sekarang” , Jadi Papa bilang sampe ke anak cucu pasti akan merasakan semuanya…
Papa yg mengijinkan saya sekaligus mengantar jemput saya untuk berlatih karate di Lemkari dan berakhir di BKC (bandung katate club) sampai saya akhirnya berhak memakai sabuk Biru , saat mau melanjutkan ke sabuk coklat saya mulai jiper dan papa bilang “oke cukup” 
Papa selalu menceritakan bagaimana beliau mengantarkan saya untuk mengikuti Ujian kenaikan sabuk, terakhir cerita seminggu sebelum kepulangan Papa. Papa cerita ke salah satu sahabat saya, bagaimana saya nyebur ke kali yg warna nya coklat, bagaimana saya merangkak dibawah jembatan kecil , kata papa “mau nolongin tapi ya gimana nanti malu kalo ditolongin, tega ga tega sih” sambil ketawa renyahnya 
Kemudian papa bercerita..bagaimana bandelnya saya saat jahitan operasi besar pelengketan usus yg berhasil membusukan 25 cm usus saya belum mengering, tapi saya nekat masuk sekolah dan mengikuti lomba Senam (saya lupa deh skrg gimana gerakannya). Saya mewakili sekolah sebagai Group dan saya iseng daftar untuk yg perorangan , Alhamdulillah Group Menang dan Per Orangan pun Juara 1, papa cerita ke sahabat saya “seandainya dia ga menang saat itu , habis kayaknya di marahin mama nya, untung menang” 😁😁😁 karena operasi besar itu sampe bikin mama papa dan keluarga semua sempat give up, bahkan saya sendiripun sudah pasrah. 
Hari itu saya pulang kerumah dan peluk mama dari belakang saat mama sedang shalat, sambil peluk dan pegang piala , mama nangis .. Mungkin antara khawatir dan seneng hehehe✌🏿️ trus Papa bilang di telp “untung menang tah” 
Dan papa pun ceritakan kejadian itu ber ulang… Seperti dalam sudut cerita itu Papa Bangga sama saya .
Saat baju karate saya di bakar mama, papa juga yg kasih uang untuk beli baju karate lagi 😁
Papa seneng banget sama olah raga tenis meja, mama sampe diajarin dan akhirnya sama2 jadi atlit lokal Tenis Meja (pingpong) . Alhamdulillah saya pun sempat diajarin papa untuk berlatih tenis meja ini, bahkan sahabat saya dari SD juga sama2 berlatih dengan saya dan papa. Saat saya mengikuti latihan basket Papa juga yg bilang “kalo juara baru papa belikan sepatu basket yg 400ribuan” dulu harga 400 ribu untuk saya di ibaratkan mahal oleh papa .
Saat saya memutuskan untuk nge kost di bandung , maksa pindah sekolah.. Papa juga yg menghadap ke sekolah dan mengeluarkan saya saat itu juga untuk Pindah sekolah ke bandung. Akhirnya deal saya kost di Antapani. Mama berat melepas saya kost, tapi papa meyakinkan mama bahwa saya bisa. Iya bisa nangis tiap malem telponin mama hihihi 
Saat saya punya pacar, Papa adalah org yg melerai saya dengan mama diantara ketidak cocokan mama, karena mama punya banyak kriteria, sedangkan Papa.. “Yg penting dia bertanggung jawab”
Saat saya mengalami kegagalan dengan pasangan saya, Papa yg menyampaikan ke Mama bahwa saya selesai dengan Pasangan saya saat itu … Mama sedih banget.. Trus Papa yg kuatin mama “udah ga apa2, nanti juga ada jodohnya” 
Sampai akhirnya saya Menikah dengan Pasangan saya , Papa happy Mama pun seneng banget. 
Selama saya belum punya anak , Papa Mama pun selalu mendukung men support apapun itu…
5 tahun belakangan setiap moment puasa dan lebaran datang, saya selalu punya janji nge date sama Papa , berdua aja hehehe. Sama Mama juga berdua aja .. Karena ternyata kalo jadi satu saat urusan shopping malah ga bawa apa2 keluar dari mall ahahaha banyak banget debatnya .. Jadi akhirnya saya bilang aja gantian 
Papa happy sekali bisa belanja sepuasnya apa yg papa mau beli, beberapa tahun belakangan saat lebaran datang.. Persis sama seperti saat saya yg menjadi anaknya happy diajakin ke mall .. Nanti sampe dirumah mama komentar “aduh banyak sekali” trus papa dengan cueknya bilang “besok mau pake yg ini ya” 
Akhirnya Papa punya cucu, satu dari saya dan satu lagi dari adik saya …
Rezeki itu memang dari Allah.. Kuasa Allah juga yg bikin Anak saya dan Anak adik saya lahir dibulan yg sama , entah apa rencana Allah untuk cucu2 papa ini. 
Papa happy banget saat bisa berfoto dengan kedua cucunya.. Raut bahagia nya tidak bisa saya gambarkan 
Kebetulan Anak saya memang dari lahir dekat dengan Eyang mayu dan Eyangkungnya.. Pernah terpisah 2 hari langsung nyusul ke jakarta ☺️
Sampai hari2 terakhir ada obrolan luar biasa antara Eyangkung dan Sigi , sambil berlatar suara musik Mandarin .. Sigi yg biasanya setelah mandi pagi ngobrol sama eyang diatas kasur .. “igi.. igi kan nanti sekolahnya diluar negri, nah sekarang sebelum keluar negri belajar dulu ya bahasanya lewat lagu” mama yg saat itu denger langsung ketawa , sigi nya juga ketawa2.. Senyum2 terus … 
Sebelum saya antar Papa ke rumah sakit hari kamis itu, sambil tunggu saya datang Papa masih ngobrol sama Sigi.. Masih Selfi seolah papa tau itu hari2 terakhirnya 

Bahkan saat maksa menghadiri acara pernikahan keponakannya di Bogor adek sepupu ku yg Papa banggain krna masuk tivi ☺️ papa cerita kalo itu keponakannya 
Papa..foto2 papa dalam HandPhone yg papa ambil selfi bagus2.
Pa… Allah sayang sama Papa sekali…
Padahal Papa sudh mau menjalani cuci darah, tapi Allah panggil Papa Pulang…
Papa terimakasih sudh ajarin arti hidup, arti memaafkan diri sendiri , arti memaafkan orang lain dan arti berterimakasih
Papa …Ur my super best Friend ever …ga ada lagi yg bisa diajakin nge gosipin perihal temen2 saya, ga ada lagi yg bisa diajakin nge gosipin masakan Mama yg enak2 itu, dan papa bilang”jadi kayak mama ya.., bisa masak,bisa jahit ,bisa potong rambut dan bisa main bola volly” ☺️
Kata Papa Mama itu Bidadarinya Papa , Yes!!! Mama hatinya seluas samudera … Mama bilang “Papa berasa sedang pergi keluar kota tapi ga ajak Mama deh tah ” 
Sama Mah.. Iya rasanya Papa sedang pergi ya…
Papa … Thata kangen Papa ☺️